Resume Medis - Rawat Jalan Jilid 2 Terakhir disunting pada 23 November 2023

Riwayat Perubahan

Details
Tabel 1. Riwayat Perubahanan Resume Medis - Rawat Jalan Jilid 2
versiTanggal PembaruanDeskripsi Perubahan

v1.1

21 Maret 2023

Penyesuaian cardinality resources simplifier.

v1.0

14 Februari 2023

Rilis dokumen awal.

Orientasi (Onboarding)

Sebelum melakukan pengiriman data terkait pendaftaran pasien dan diagnosis, terdapat 4 langkah yang perlu dilakukan yaitu:

  1. Autentikasi ke SATUSEHAT,

  2. Registrasi Struktur Organisasi,

  3. Registrasi Struktur Lokasi,

  4. Menyimpan Nomor IHS untuk Tenaga Kesehatan.

Autentikasi

Informasi autentikasi atau pertukaran/transaksi data akan dibahas lebih lanjut pada Autentikasi

Registrasi Struktur Organisasi

Berikut ini adalah struktur organisasi dari resume medis rawat jalan 2,

Registrasi Struktur Organisasi
Gambar 1. Registrasi Struktur Organisasi

Informasi terkait pemetaan nilai, penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource Organization (data suborganisasi), dapat dilihat dalam resource Organization. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari Organization dapat dilihat dalam Postman Collection.

Registrasi Struktur Lokasi

Berikut ini adalah struktur lokasi dari resume medis rawat jalan 2,

Registrasi Struktur Lokasi
Gambar 2. Registrasi Struktur Lokasi

Informasi terkait pemetaan nilai, penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource Location (data sublokasi), dapat dilihat dalam resource Location. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari Location dapat dilihat dalam Postman Collection.

Nomor IHS untuk Tenaga Kesehatan

Informasi terkait pemetaan nilai, penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource Practitioner (data nomor IHS Tenaga Kesehatan), dapat dilihat dalam resource Practitioner. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari Practitioner dapat dilihat dalam Postman Collection.

Panduan SATUSEHAT Use Case Resume Medis Rawat Jalan terdiri dari 2 jilid yaitu:

  1. Jilid 1: Alur interoperabilitas secara umum untuk resume medis rawat jalan

  2. Jilid 2: Alur interoperabilitas untuk pemeriksaan penunjang (laboratorium dan radiologi)

Tahapan alur interoperabilitas dan resource yang digunakan untuk Resume Medis Rawat Jalan dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Diagram Resume Medis Rawat Jalan
Gambar 3. Alur Integrasi Resume Medis Rawat Jalan

Alur integrasi dan format pengiriman data terkait pemeriksaan penunjang akan dijelaskan pada Panduan Interoperabilitas sesuai dengan use case masing-masing (klik di sini) Resume Medis Rawat Jalan Jilid 2. Adapun langkah yang akan dijelaskan pada Panduan Interoperabilitas sesuai dengan use case masing-masing (klik di sini) Resume Medis Rawat Jalan Jilid 2 yaitu:
5. Permintaan Pemeriksaan Penunjang
6. Spesimen
7a. Hasil Pemeriksaan Penunjang
7b. Hasil Radiologi (DICOM)
8. Laporan Hasil Pemeriksaan Penunjang

Data atau variabel resume medis rawat jalan yang dipertukarkan adalah:

Tabel 2. Informasi Variabel
NoVariabelResource FHIRPath FHIRFase

1

Identitas Umum Pasien

a

Nomor SATUSEHAT Pasien

Patient

Patient.identifier.use

Patient.identifier.system

Patient.identifier.value

b

Nama Lengkap

Patient

Patient.name.text

c

Nomor Induk Kependudukan (NIK)

Patient

Patient.identifier.use

Patient.identifier.system

Patient.identifier.value

d

Nomor Identitas Lain (Khusus WNA): Nomor Paspor / KITAS

Patient

Patient.identifier.use

Patient.identifier.system

Patient.identifier.value

e

Tempat Lahir

Patient

Patient.extension:birthPlace

f

Tanggal Lahir

Patient

Patient.birthDate

g

Jenis Kelamin

Patient

Patient.gender

h

Nama Penjamin

Patient

Patient.contact.name.text

i

Nomor Telepon Penjamin

Patient

Patient.contact.telecom.system

Patient.contact.telecom.value

Patient.contact.telecom.use

j

Ruangan / Kelas / Poli

Encounter

Encounter.location

k

Nama Dokter Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP)

Encounter

Encounter.participant

2

Tanggal dan Waktu Masuk

a

Tanggal Masuk

Encounter

Encounter.period.start

b

Jam masuk

Encounter

Encounter.period.start

3

Tanggal dan Waktu Discharge Administrasi

a

Tanggal Discharge Administrasi

Encounter

Encounter.period.end

b

Jam Discharge Administrasi

Encounter

Encounter.period.end

4

Diagnosis

a

Diagnosis Awal / Masuk

Encounter

Encounter.diagnosis.condition

Encounter.diagnosis.use

Condition

Condition.code

b

Diagnosis Akhir / Keluar

1. Diagnosis Primer / Utama

Encounter

Encounter.diagnosis.condition

Encounter.diagnosis.use

Encounter.diagnosis.rank

Condition

Condition.code

2. Diagnosis Sekunder / Penyerta

Encounter

Encounter.diagnosis.condition.code

Encounter.diagnosis.use

Encounter.diagnosis.rank

Condition

Condition.code

5

Pemeriksaan Penunjang

a

Laboratorium

Observation

Observation.category.coding

Observation.code.coding

Observation.value[x]

6

Tindakan / Prosedur Medis

Procedure

Procedure.code.coding

Procedure.category.coding

7

Obat-obatan / Terapi

a

Nama Obat

Medication

Medication.code

MedicationRequest

MedicationRequest.medicationReference

b

Bentuk / Sediaan

Medication

Medication.form

MedicationRequest

MedicationRequest.medicationReference

c

Jumlah Obat

MedicationRequest

MedicationRequest.dispenseRequest.quantity

d

Metode / Rute Pemberian

MedicationRequest

MedicationRequest.dosageInstruction.route

e

Dosis Obat yang Diberikan

MedicationRequest

MedicationRequest.dosageInstruction.doseAndRate.doseQuantity.value

f

Unit

MedicationRequest

MedicationRequest.dosageInstruction.doseAndRate.doseQuantity.unit

g

Frekuensi / Interval

MedicationRequest

MedicationRequest.dosageInstruction.timing

h

Aturan Tambahan

MedicationRequest

MedicationRequest.dosageInstruction.additionalInstruction.coding

MedicationRequest.dosageInstruction.additionalInstruction.text

8

Diet

Composition

Composition.type

Composition.section.code.coding

Composition.text.status

Composition.text.div

9

Alergi

AllergyIntolerance

AllergyIntolerance.category.coding

AllergyIntolerance.code.coding

10

Prognosis

ClinicalImpression

ClinicalImpression.prognosisCodeableConcept.coding

11

Kondisi Saat Meninggalkan Rumah Sakit

Condition

Condition.code

Encounter

Encounter.hospitalization.dischargeDisposition

12

Tingkat Kesadaran

Observation

Observation.category.coding

Observation.code.coding

Observation.valueCodeableConcept.coding

13

Keadaan umum

a

Vital Sign

1. Denyut jantung

Observation

Observation.category.coding

Observation.code.coding

Observation.valueQuantity

2. Pernapasan

Observation

Observation.category.coding

Observation.code.coding

Observation.valueQuantity

3. Tekanan darah

  • Sistole

Observation

Observation.category.coding

Observation.code.coding

Observation.valueQuantity

  • Diastole

Observation

Observation.category.coding

Observation.code.coding

Observation.valueQuantity

4. Suhu tubuh

Observation

Observation.category.coding

Observation.code.coding

Observation.valueQuantity

14

Rencana Tindak Lanjut / Cara Keluar dari Rumah Sakit

Encounter

Encounter.hospitalization.dischargeDisposition

ServiceRequest

ServiceRequest.code.coding

15

Obat yang Dibawa Pulang

a

Nama Obat

Medication

Medication.code

MedicationDispense

MedicationDispense.medicationReference

b

Bentuk / Sediaan

Medication

Medication.form

MedicationDispense

MedicationDispense.medicationReference

c

Jumlah Obat

MedicationDispense

MedicationDispense.quantity

d

Metode / Rute Pemberian

MedicationDispense

MedicationDispense.dosageInstruction.route

e

Dosis Obat yang Diberikan

MedicationDispense

MedicationDispense.dosageInstruction.doseAndRate.doseQuantity.value

f

Unit

MedicationDispense

MedicationDispense.dosageInstruction.doseAndRate.doseQuantity.unit

g

Frekuensi / Interval

MedicationDispense

MedicationDispense.dosageInstruction.timing

h

Aturan Tambahan

MedicationDispense

MedicationDispense.dosageInstruction.additionalInstruction.coding

MedicationDispense.dosageInstruction.additionalInstruction.text

16

Instruksi untuk Tindak Lanjut

a

Kontrol ke

ServiceRequest

ServiceRequest.performer.organization

ServiceRequest.performer.locationReference

ServiceRequest.performer.locationCode

b

Tanggal

ServiceRequest.occurenceDateTime

c

Dalam Keadaan Darurat dapat Menghubungi

ServiceRequest.patientInstruction

17

Edukasi

Procedure

Procedure.code.coding

5

18

Sarana Transportasi Untuk Rujuk

ServiceRequest

ServiceRequest.locationCode

19

Pasien / Penanggung Jawab (Nama dan Tanda Tangan)

Encounter

Encounter.subject

20

Dokter Penanggung Jawab Pelayanan (Nama dan Tanda Tangan)

Encounter

Encounter.participant

Encounter.participant.type

1. Pendaftaran Pasien

Apabila melakukan pengiriman data kesehatan melalui SATUSEHAT yang memiliki elemen data terkait pasien, maka diperlukan informasi {patient-ihs-number} dari pasien yang bersangkutan. {patient-ihs-number} seorang pasien didapatkan dari Master Patient Index (MPI) Kementerian Kesehatan. MPI menyimpan data-data demografi pasien berskala nasional, mulai dari nama, tanggal lahir, alamat, identitas resmi yang diterbitkan pemerintah, dan lain lain. Setelah mendapatkan {patient-ihs-number}, ID dapat disimpan secara di masing-masing sistem internal fasyankes maupun partner non-fasyankes. {patient-ihs-number} akan mempermudah pelaporan pelayanan kesehatan yang berhubungan dengan pasien, karena partner tidak diwajibkan menyertakan data diri setiap ada pengiriman data {patient-ihs-number} juga dapat digunakan untuk melihat data diri pasien secara menyeluruh.

Proses pencarian {patient-ihs-number} dari pasien dapat dilakukan melalui FHIR API dengan metode GET. Untuk metode pencarian data pasien di SATUSEHAT secara detail dapat dilihat dalam resource Patient dan terkait panduan/playbook MPI dapat dilihat dalam dokumen Master Patient Index.

2. Pendaftaran Kunjungan Pasien

Kunjungan pasien dapat didefinisikan sebagai interaksi pasien terhadap suatu layanan fasyankes. Sebagai contoh, dalam satu rangkaian rawat jalan, seluruh rangkaian dapat didefinisikan sebagai satu Encounter. Data-data kunjungan pasien yang direkam meliputi kapan pertemuan tersebut mulai dan selesai, siapa tenaga kesehatan yang melayani, siapa subjek dari pelayanannya, dan informasi pendukung lainnya.

Berikut pemetaan nilai untuk Encounter yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait, untuk konteks data kunjungan:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource Encounter (data pendaftaran kunjungan pasien), dapat dilihat dalam resource Encounter. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari Encounter dapat dilihat dalam Postman Collection.

3. Skema Pengiriman Data Terkait Pemeriksaan Penunjang Laboratorium

Pengiriman data terkait pemeriksaan penunjang memiliki 2 skema, yaitu:

  1. Pemeriksaan Penunjang Tunggal

    1. Data yang perlu dikirimkan, yaitu:

      1. 1 data permintaan (ServiceRequest)

      2. 1 data spesimen (Specimen)

      3. 1 data hasil pemeriksaan (Observation)

      4. 1 data laporan pemeriksaan (DiagnosticReport) Data permintaan (ServiceRequest), data spesimen (Specimen), dan data hasil pemeriksaan (Observation) akan di referensi dalam data laporan pemeriksaan (DiagnosticReport)

Pemeriksaan Penunjang Tunggal
Gambar 4. Skema Pemeriksaan Penunjang Tunggal
  1. Pemeriksaan Penunjang Panel/Paket

    1. Contoh kasus: Seorang dokter melakukan permintaan pemeriksaan panel elektrolit darah yang terdiri dari 3 parameter yaitu natrium, kalium, dan klorida darah. Maka, data yang perlu dikirimkan yaitu:

      1. 1 data permintaan (ServiceRequest) dengan kode LOINC untuk panel elektrolit darah

      2. 1 data spesimen (Specimen)

      3. 3 data hasil pemeriksaan (Observation) terdiri dari kode LOINC untuk natrium darah, kalium darah, klorida darah

      4. 1 data laporan pemeriksaan (DiagnosticReport) dengan kode LOINC untuk panel elektrolit darah. 3 data hasil pemeriksaan (Observation) akan di referensi dalam data DiagnosticReport.

Pemeriksaan Penunjang Panel
Gambar 5. Skema Pemeriksaan Penunjang Panel

4. Pengiriman Data Permintaan Pemeriksaan Penunjang Laboratorium

Sebelum melakukan pemeriksaan penunjang seperti laboratorium, diperlukan langkah permintaan pemeriksaan penunjang. Pengiriman data terkait permintaan pemeriksaan penunjang dapat dilakukan menggunakan resource ServiceRequest. Data permintaan pemeriksaan penunjang laboratorium yang dapat dikirimkan antara lain nama pemeriksaan, pasien terkait, kunjungan terkait, tanggal permintaan akan dilakukan, tanggal permintaan dibuat, dan tenaga kesehatan yang melakukan permintaan.

Kode LOINC atau kode Pemeriksaan Penunjang Nasional digunakan pada elemen ServiceRequest.code untuk merepresentasikan nama pemeriksaan yang diminta. Referensi pemetaan pemeriksaan laboratorium dengan kode LOINC dapat dilihat melalui kode LOINC. Gunakan parameter pemeriksaan dengan kategori “Permintaan” atau “Permintaan & Hasil” pada file Terminologi Laboratorium ketika mengirimkan data melalui resource ServiceRequest.

Satu payload atau satu record dari resource ServiceRequest hanya dapat digunakan untuk 1 kode/permintaan parameter laboratorium. Sehingga, apabila dilakukan permintaan 2 parameter laboratorium, sebagai contoh panel elektrolit dan hemoglobin, maka perlu mengirimkan 2 payload di mana 1 payload berisi 1 kode panel elektrolit dan 1 payload berisi kode parameter hemoglobin.

Berikut pemetaan nilai untuk ServiceRequest yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait, untuk konteks jenis perawatan:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource ServiceRequest (data permintaan pemeriksaan penunjang laboratorium), dapat dilihat dalam resource ServiceRequest. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari ServiceRequest dapat dilihat dalam Postman Collection.

5. Pengiriman Data Spesimen

Pengiriman data spesimen yang digunakan pada pemeriksaan laboratorium dapat dikirimkan menggunakan resource Specimen. Data spesimen yang dapat dikirimkan antara lain jenis spesimen, waktu pengambilan spesimen, metode pengambilan spesimen, pasien terkait, kunjungan terkait, waktu spesimen diterima, tenaga kesehatan yang melakukan pengambilan sampel, permintaan terkait.

Satu payload atau satu record dari resource Specimen hanya dapat digunakan untuk 1 kode jenis spesimen. Sehingga, apabila diambil 2 jenis spesimen, sebagai contoh spesimen darah dan urin, maka perlu mengirimkan 2 payload di mana 1 payload berisi 1 kode spesimen darah dan 1 payload berisi kode spesimen urin.

Berikut pemetaan nilai untuk Specimen yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait, untuk konteks Pengiriman Data Spesimen:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource Specimen (data permintaan spesimen), dapat dilihat dalam resource Specimen. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari ServiceRequest dapat dilihat dalam Postman Collection.

6. Pengiriman Data Hasil Pemeriksaan Penunjang Laboratorium

Hasil pemeriksaan penunjang dapat dikirimkan menggunakan resource Observation. Berikut adalah ketentuan pengisian data hasil pemeriksaan laboratorium melalui resource Observation:

  1. Kode LOINC atau kode Pemeriksaan Penunjang Nasional digunakan pada elemen Observation.code untuk merepresentasikan nama pemeriksaan yang dihasilkan. Referensi pemetaan pemeriksaan laboratorium dengan kode LOINC dapat dilihat melalui kode LOINC. Gunakan parameter pemeriksaan dengan kategori “Hasil” atau “Permintaan & Hasil” pada file Terminologi Laboratorium ketika mengirimkan data melalui resource Observation.

  2. Elemen Observation.category.coding diisi dengan kode laboratory.

  3. Pemilihan elemen Observation.value[x] disesuaikan dengan Tipe hasil pemeriksaan laboratorium.

    1. Observation.valueCodeableConcept untuk tipe hasil Nominal

    2. Observation.valueCodeableConcept untuk tipe hasil Ordinal

    3. Observation.valueQuantity untuk tipe hasil Kuantitatif/Quantitative

    4. Observation.valueString untuk tipe hasil Naratif/Narrative

  4. Elemen Observation.referenceRange direkomendasikan untuk selalu diisikan guna mempermudah interpretasi hasil laboratorium oleh tenaga kesehatan lainnya. Nilai normal yang dicantumkan disesuaikan dengan nilai normal yang ada dimasing-masing laboratorium berdasarkan alat maupun reagen yang tersedia.

Satu payload atau satu record dari resource Observation hanya dapat digunakan untuk 1 kode hasil parameter laboratorium. Sehingga, apabila terdapat 2 hasil laboratorium, sebagai contoh hasil pemeriksaan hemoglobin dan hematokrit, maka perlu mengirimkan 2 payload di mana 1 payload berisi 1 kode pemeriksaan hemoglobin dan 1 payload berisi kode pemeriksaan hematokrit.

Berikut pemetaan nilai untuk Observation yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource Observation (data hasil pemeriksaan laboratorium), dapat dilihat dalam resource Observation. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari Observation dapat dilihat dalam Postman Collection.

Berikut adalah daftar contoh variasi pengiriman data hasil pemeriksaan yang dapat dilihat pada Postman Collection:

  1. Panel nominal (Golongan darah)

  2. Panel ordinal (Apusan bakteri tahan asam)

  3. Panel kuantitatif (Kolesterol total)

  4. Panel naratif (Pap smear)

7. Pengiriman Data Laporan Pemeriksaan Penunjang Laboratorium

Laporan hasil pemeriksaan akan dikirimkan melalui resource DiagnosticReport. Berikut adalah ketentuan pengisian laporan pemeriksaan penunjang laboratorium melalui resource DiagnosticReport:

  1. Data di resource DiagnosticReport akan mereferensi ke hasil pemeriksaan laboratorium terkait pada resource Observation melalui DiagnosticReport.result, spesimen terkait pada resource Specimen melalui DiagnosticReport.specimen, dan permintaan pemeriksaan penunjang terkait pada resource ServiceRequest melalui DiagnosticReport.basedOn.

  2. Kode LOINC atau kode Pemeriksaan Penunjang Nasional digunakan pada elemen DiagnosticReport.code untuk merepresentasikan nama pemeriksaan yang dilaporkan. Referensi pemetaan parameter laboratorium ke kode LOINC dapat dilihat melalui kode LOINC. Gunakan parameter pemeriksaan dengan kategori “Permintaan” atau “Permintaan & Hasil” pada file Terminologi Laboratorium melalui resource DiagnosticReport.

  3. Kode yang dicantumkan dalam DiagnosticReport.code akan sama dengan kode yang dicantumkan pada ServiceRequest.code terkait.

Satu payload atau satu record dari resource DiagnosticReport hanya dapat digunakan untuk 1 kode/laporan parameter laboratorium. Sehingga, apabila dilakukan permintaan 2 parameter laboratorium, sebagai contoh panel elektrolit dan hemoglobin, maka perlu mengirimkan 2 payload laporan melalui resource DiagnosticReport di mana 1 payload berisi 1 kode panel elektrolit dan 1 payload berisi kode parameter hemoglobin.

Berikut pemetaan nilai untuk DiagnosticReport yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait, untuk konteks pengiriman data laporan pemeriksaan penunjang laboratorium:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource DiagnosticReport (data laporan pemeriksaan laboratorium), dapat dilihat dalam resource DiagnosticReport. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari DiagnosticReport dapat dilihat dalam Postman Collection.

8. Pengantar DICOM

Digital Imaging and Communications in Medicine (DICOM) merupakan standar komunikasi dan manajemen informasi pencitraan medis dan data terkait. DICOM memfasilitasi interoperabilitas antar alat pencitraan dan sistem lainnya dengan mengatur spesifikasi sebagai berikut:

  1. Protokol yang harus diikuti perangkat untuk jaringan komunikasi

  2. Sintaks dan semantik untuk Commands dan informasi terkait yang dipertukarkan dalam protokol

  3. Layanan penyimpanan media, format file, dan struktur direktori untuk memfasilitasi akses ke gambar dan informasi terkait yang disimpan dalam media yang dipertukarkan

  4. Informasi yang harus diberikan dalam implementasi yang sesuai dengan standar yang sudah ditetapkan

Hierarki Pencitraan DICOM

Sumber: Link[https://www.youtube.com/watch?v=5Ihj2wA9kvE] image::hierarki-pencitraan.png[DICOM,1000,600,align=center]

Hierarki pencitraan pada DICOM terdiri dari 4 level yaitu:

  1. Patient

  2. Study

  3. Series

  4. Instance

9. Alur Pengiriman Data Pemeriksaan Radiologi ke SATUSEHAT

Alur Interoperabilitas pengiriman hasil pencitraan dalam bentuk DICOM dapat dilihat dalam gambar 5.

Pemeriksaan Radiologi
Gambar 6. Alur Pengiriman Data Pemeriksaan Radiologi ke SATUSEHAT

Alur pengiriman data terkait pemeriksaan radiologi dapat dilihat dalam Gambar 5. Alur ini ditentukan oleh di mana Accession Number dari pemeriksaan radiologi dihasilkan. Accession Number adalah nomor untuk mengidentifikasi urutan permintaan/order dari study. Berikut 2 alur pengiriman data radiologi ke SATUSEHAT:

  1. Accession Number dikeluarkan oleh SIMRS/SIMPUS atau dikeluarkan oleh Radiology Information System (RIS) namun SIMRS/SIMPUS terhubung dengan RIS. Alur atau proses pengiriman data untuk skema ini adalah:

    1. Permintaan atau order pemeriksaan radiologi dilakukan oleh SIMRS/SIMPUS.

    2. a. SIMRS/SIMPUS mengeluarkan accession number ATAU

      1. RIS mengeluarkan accession number dan SIMRS mendapatkan accession number yang dikeluarkan RIS

    3. Pembuatan work list untuk modalitas. Work list merupakan daftar permintaan yang perlu dilakukan oleh masing-masing modalitas atau alat radiologi.

    4. Pelaksanaan atau pengambilan pencitraan radiologi oleh masing-masing modalitas

    5. Hasil dalam format DICOM akan disimpan dalam Picture Archiving and Communications System (PACS).

    6. File DICOM yang telah tersimpan akan dikirimkan oleh DICOM Router ke SATUSEHAT atau secara spesifik ke National Imaging Data Repository (NIDR). DICOM Router juga akan mengirimkan informasi file DICOM tersebut ke SATUSEHAT dengan format FHIR.

    7. Bacaan hasil radiologi atau expertise dan kesan bacaan radiologi yang dilakukan oleh dokter spesialis radiologi akan dikirimkan ke SATUSEHAT. Berdasarkan Gambar 5A, maka seluruh pengiriman data ke SATUSEHAT melalui resource ServiceRequest, Observation, dan DiagnosticReport akan dilakukan oleh SIMPUS/SIMRS.

  2. Accession Number dikeluarkan oleh Radiology Information System (RIS) namun SIMRS/SIMPUS tidak terhubung dengan RIS. Alur atau proses pengiriman data untuk skema ini adalah:

    1. Permintaan atau order pemeriksaan radiologi dilakukan oleh SIMRS/SIMPUS.

    2. RIS mengeluarkan accession number.

    3. Pembuatan work list untuk modalitas. Work list merupakan daftar permintaan yang perlu dilakukan oleh masing-masing modalitas atau alat radiologi.

    4. Pelaksanaan atau pengambilan pencitraan radiologi oleh masing-masing modalitas.

    5. Hasil dalam format DICOM akan disimpan dalam Picture Archiving and Communications System (PACS).

    6. File DICOM yang telah tersimpan akan dikirimkan oleh DICOM Router ke SATUSEHAT atau secara spesifik ke National Imaging Data Repository (NIDR). DICOM Router juga akan mengirimkan informasi file DICOM tersebut ke SATUSEHAT dengan format FHIR.

    7. Bacaan hasil radiologi atau expertise dan kesan bacaan radiologi yang dilakukan oleh dokter spesialis radiologi akan dikirimkan ke SATUSEHAT.

Berdasarkan Gambar 5B, maka seluruh pengiriman data ke SATUSEHAT melalui resource ServiceRequest, Observation, dan DiagnosticReport akan dilakukan oleh RIS.

Sebelum melakukan pengiriman data DICOM ke SATUSEHAT, fasyankes perlu melakukan instalasi DICOM router. Untuk penjelasan lebih detail terkait DICOM Router dapat dibaca di DICOM Router

10. Pengiriman Data Permintaan Pemeriksaan Penunjang Radiologi

Sebelum melakukan pemeriksaan penunjang seperti radiologi, diperlukan langkah permintaan pemeriksaan penunjang. Pengiriman data terkait permintaan pemeriksaan penunjang dapat dilakukan menggunakan resource ServiceRequest. Data permintaan pemeriksaan penunjang radiologi yang dapat dikirimkan antara lain nama pemeriksaan, pasien terkait, kunjungan terkait, tanggal permintaan akan dilakukan, tanggal permintaan dibuat, dan tenaga kesehatan yang melakukan permintaan.

Kode LOINC atau kode Pemeriksaan Penunjang Nasional digunakan pada elemen ServiceRequest.code untuk merepresentasikan nama pemeriksaan yang diminta. Referensi pemetaan pemeriksaan radiologi dengan kode LOINC dapat dilihat melalui kode LOINC. Gunakan parameter pemeriksaan dengan kategori “Permintaan” atau “Permintaan & Hasil” pada file Terminologi Radiologi ketika mengirimkan data melalui resource ServiceRequest.

Satu payload atau satu record dari resource ServiceRequest hanya dapat digunakan untuk 1 kode/permintaan parameter radiologi. Sehingga, apabila dilakukan permintaan 2 parameter radiologi, sebagai contoh X-ray thorax atau rontgen dada dan X-ray abdomen atau rontgen perut, maka perlu mengirimkan 2 payload di mana 1 payload berisi 1 kode X-ray thorax dan 1 payload berisi kode X-ray abdomen.

Ketentuan spesifik pengisian data permintaan pemeriksaan radiologi melalui ServiceRequest yaitu elemen ServiceRequest.identifier wajib diisi dengan Accession number. Accession number merupakan nomor yang dihasilkan oleh Radiology Information System (RIS) untuk mengidentifikasi urutan permintaan/order dari study. Nomor ini selalu unik untuk setiap permintaan yang di fasyankes tersebut.

Berikut pemetaan nilai untuk ServiceRequest yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait, untuk konteks pemeriksaan penunjang:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource ServiceRequest (data permintaan pemeriksaan penunjang radiologi), dapat dilihat dalam resource ServiceRequest. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari ServiceRequest dapat dilihat dalam Postman Collection.

11. Pengiriman Data Citra DICOM oleh DICOM router menuju National Imaging Data Repository (NIDR)

Pengiriman informasi hasil radiologi dalam format DICOM akan dikirimkan oleh DICOM router. Setelah mendapatkan file DICOM dari PACS, DICOM router akan mengirimkan file tersebut ke National Imaging Data Repository (NIDR). NIDR akan mengembalikan Web Access to DICOM Objects (Wado) URL yang nantinya dapat digunakan untuk melihat hasil pencitraan yang telah tersimpan di NIDR. DICOM router kemudian akan melakukan POST informasi terkait DICOM melalui resource ImagingStudy ke SATUSEHAT. SATUSEHAT akan merespon dengan mengembalikan ImagingStudy.id ke DICOM Router. ImagingStudy.id ini perlu disimpan dan nantinya akan direferensikan ketika melakukan pengiriman data bacaan atau ekspertise dari hasil pemeriksaan radiologi.

Berikut pemetaan nilai untuk ImagingStudy yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait, untuk konteks pengiriman data informasi DICOM:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource ImagingStudy (dan contoh payload dari data citra DICOM), dapat dilihat dalam resource ImagingStudy. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari ImagingStudy dapat dilihat dalam Postman Collection.

12. Pengiriman Data Bacaan Hasil Pemeriksaan Penunjang Radiologi

Bacaan hasil pemeriksaan penunjang radiologi dikirimkan menggunakan resource Observation. Berikut adalah ketentuan pengisian data hasil pemeriksaan radiologi melalui resource Observation.

  1. Kode LOINC atau kode Pemeriksaan Penunjang Nasional digunakan pada elemen Observation.code untuk merepresentasikan nama pemeriksaan yang dihasilkan. Referensi pemetaan pemeriksaan laboratorium dengan kode LOINC dapat dilihat melalui kode LOINC. Gunakan parameter pemeriksaan dengan kategori “Hasil” atau “Permintaan & Hasil” pada terminologi radiologi ketika mengirimkan data melalui resource Observation.

  2. Elemen Observation.category.coding diisi dengan kode imaging.

  3. Pemilihan elemen Observation.value[x] disesuaikan dengan Tipe hasil pemeriksaan radiologi.

    1. Observation.valueCodeableConcept untuk tipe hasil Nominal

    2. Observation.valueCodeableConcept untuk tipe hasil Ordinal

    3. Observation.valueQuantity untuk tipe hasil Kuantitatif/Quantitative

    4. Observation.valueString untuk tipe hasil Naratif/Narrative

Satu payload atau satu record dari resource Observation hanya dapat digunakan untuk 1 kode hasil parameter radiologi. Sehingga, apabila terdapat 2 hasil radiologi, sebagai contoh X-ray thorax atau rontgen dada dan X-ray abdomen atau rontgen perut, maka perlu mengirimkan 2 payload di mana 1 payload berisi 1 kode X-ray thorax dan 1 payload berisi kode X-ray abdomen.

Berikut pemetaan nilai untuk Observation yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait, untuk konteks jenis perawatan:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource Observation (data hasil pemeriksaan laboratorium), dapat dilihat dalam resource Observation. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari Observation dapat dilihat dalam Postman Collection.

13. Pengiriman Data Kesimpulan atau Kesan Hasil Pemeriksaan Penunjang Radiologi

Laporan hasil pemeriksaan atau expertise penunjang radiologi dapat dikirimkan akan dikirimkan melalui resource DiagnosticReport. Berikut adalah ketentuan pengisian laporan pemeriksaan penunjang radiologi melalui resource DiagnosticReport.

  1. Data di resource DiagnosticReport akan mereferensi ke hasil pemeriksaan radiologi terkait pada resource Observation melalui DiagnosticReport.result, permintaan pemeriksaan penunjang terkait pada resource ServiceRequest melalui DiagnosticReport.basedOn, serta informasi DICOM pada resource ImagingStudy melalui DiagnosticReport.imagingStudy.

  2. Kode LOINC atau kode Pemeriksaan Penunjang Nasional digunakan pada elemen DiagnosticReport.code untuk merepresentasikan nama pemeriksaan yang dilaporkan. Referensi pemetaan parameter radiologi ke kode LOINC dapat dilihat melalui kode LOINC. Gunakan parameter pemeriksaan dengan kategori “Permintaan” atau “Permintaan & Hasil” pada file untuk Radiologi melalui resource DiagnosticReport.

  3. Kode yang dicantumkan dalam DiagnosticReport.code akan sama dengan kode yang dicantumkan pada ServiceRequest.code terkait.

Satu payload atau satu record dari resource DiagnosticReport hanya dapat digunakan untuk 1 kode/laporan parameter radiologi. Sehingga, apabila dilakukan permintaan 2 parameter radiologi, sebagai contoh X-ray thorax atau rontgen dada dan X-ray abdomen atau rontgen perut, maka perlu mengirimkan 2 payload laporan melalui resource DiagnosticReport di mana 1 payload berisi 1 kode X-ray thorax dan 1 payload berisi kode X-ray abdomen.

Berikut pemetaan nilai untuk DiagnosticReport yang direpresentasikan dalam peta referensi (path) ke properti (element id) terkait, untuk konteks data laporan hasil pemeriksaan:

  1. Setiap terdapat simbol asterik * sebelum nama variabel/parameter/element FHIR yang disebutkan, maka variabel/parameter/element FHIR tersebut bersifat WAJIB, harus ada, atau pasti selalu ada, contoh: *Location.identifier.

  2. Standar format Waktu yang digunakan dalam pengiriman data adalah UTC +00. Misalnya waktu WIB, maka format yang digunakan adalah waktu sekarang dikurangi 7, jika WITA, maka waktu sekarang dikurangi 8, dan Jika WIT, maka waktu sekarang dikurangi 9.

    Contoh: Pukul 17.35 WIB tanggal 23 Agustus 2023 maka yang dikirimkan adalah waktunya perlu diubah ke UTC +00 menjadi 10.35, berarti menjadi 2023-08-23T10:35:00+00:00.

  3. Standar format pengiriman Tanggal tidak bisa kurang dari 31 Agustus 2022.

Silakan klik setiap teks variabel/parameter/element FHIR pada daftar pemetaan nilai di bawah ini (berwarna merah), untuk membaca panduan lebih detail/lanjut ke bagian yang direferensikan.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource DiagnosticReport (data laporan pemeriksaan laboratorium), dapat dilihat dalam resource DiagnosticReport. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari DiagnosticReport dapat dilihat dalam Postman Collection.

14. Pembaharuan Data Kunjungan

Setelah pasien selesai melakukan kunjungan ke fasyankes, maka perlu dilakukan pembaharuan data kunjungan dengan menambahkan informasi seperti diagnosis primer, diagnosa sekunder, periode kunjungan selesai, Kondisi Saat Meninggalkan Rumah Sakit, dan Rencana Tindak Lanjut / Cara Keluar dari Rumah Sakit, atau informasi lainnya yang belum tersedia di awal kunjungan dengan metode PUT. Pastikan dalam payload yang akan dilakukan pembaharuan, dimasukkan elemen Encounter.id yang berisi UUID balikan dari SATUSEHAT setelah pengiriman data kunjungan di awal.

Penjelasan tipe mandatoris, deskripsi dan format pengisian dari setiap elemen data/path di dalam resource Encounter (pembaharuan data kunjungan), dapat dilihat dalam resource Encounter. Untuk contoh pengiriman data atau payload dari Encounter dapat dilihat dalam Postman Collection.